Korban Serdadu Israel Versi Brigade Al-Quds

Posted: Januari 19, 2009 in Artikel Umum, Umum
Tag:
Korban Serdadu Israel Versi Brigade Al-Quds

Korban Serdadu Israel Versi Brigade Al-Quds

Brigade Al-Quds, sayap militer Gerakan Jihad Islam melaporkan, para pejuang  Palestina menegaskan bahwa sejak perang dimulai hingga kini (15/01) mereka telah menewaskan sedikitnya 227 orang Zionis Israel. Komite Perlawanan Palestina dalam pernyataan militernya dan satu naskahnya telah dikirimkan kepada televisi Al-Alam bahwa mereka telah menewaskan 183 tentara, 44 warga dan mencederai 207 lainnya, ditambah jumlah yang tidak terbatas dari korban tentara baik yang tewas maupun luka-luka di pihak Israel. Berdasarkan pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh Brigade Ezzeddin Qassam (Hamas), Brigade Syuhada Al-Quds (Fatah), Brigade Al-Quds (Jihad Islam), Brigade Nasir Salahuddin (Komite Perlawanan Kerakyatan Palestina), Brigade Front Rakyat untuk Pembebasan Palestina, Brigade Ahmad Abu Ar-Rish, Brigade Abu Ali Mustafa dan Brigade Jihad Jibril, mereka telah melakukan sekitar 160 operasi militer menghadapi militer Zionis Israel selama 20 hari.

Dari operasi yang dilakukan para pejuang Palestina berhasil menewaskan 227 Israel dan mencederai 207 lainnya dalam 32 operasi militer sementara dalam 128 operasi lainnya tidak disebutkan jumlah korban di barisan militer Israel, karena sulit menghitungnya secara khusus. Operasi-operasi militer berhasil menembus masuk ke barisan musuh, namun pihak Zionis Israel memberlakukan sensor ketat sehingga tidak diketahui secara pasti kerugian yang mereka derita.

Dalam pernyataan itu disebutkan bahwa Brigade Ezzeddin Qassam berhasil menewaskan 113 tentara Israel dan mencederai 110 lainnya dan telah meluncurkan banyak roket dan mortir ke daerah-daerah permukiman zionis di Palestina pendudukan dalam 25 operasi.

Brigade Syuhada Al-Quds menegaskan bahwa dalam 17 operasi dan infiltrasi yang mereka lakukan berhasil menewaskan 10 tentara dan mencederai 60 lainnya. Jumlah ini belum termasuk korban akibat tembakan roket ke arah Palestina pendudukan dan kontak senjata bersama unit-unit kecil tentara Israel yang berada di sekitar Gaza.

Brigade Al-Quds menyatakan berhasil menewaskan 12 tentara Israel dan mencederai 5 lainnya dalam 16 operasi militernya di Gaza. Jumlah ini belum termasuk banyaknya korban yang tewas dan cedera akibat serangan roket di Palestina pendudukan.

Brigade Nasir Salahuddin menyebut berhasil menewaskan 2 tentara dan mencederai 12 lainnya. Mereka juga berhasil menciptakan kerugian besar di pihak musuh dan berhasil menghancurkan kendaraan-kendaraan militer dalam 45 operasi militer.

Front Rakyat untuk Pembebasan Palestina berhasil menewaskan 39 tentara Israel dan mencederai 5 lainnya dalam 19 operasi yang dilakukan di dalam kota Gaza dan daerah-daerah Palestina pendudukan.

Brigade Ahmad Abu Ar-Raisy berhasil menewaskan 7 tentara Israel dan mencederai lebih dari 17 lainnya selama serangan Israel. Jumlah itu belum termasuk korban akibat tembakan sejumlah roket ke daerah-daerah permukiman Palestina pendudukan dan kerugian yang diterima musuh.

Sementara Brigade Jihad Jibril mampu melakukan sejumlah operasi di Gaza dan Palestina pendudukan serta berhasil menewaskan dan mencederai banyak tentara Israel di daerah-daerah di Jalur Gaza.

Militer Zionis Israel sampai saat ini melakukan sensor ketat terkait kerugian yang dideritanya selama ini agar dapat menahan anjloknya semangat pasukannya. Terlebih setelah munculnya tanda-tanda kecenderungan tentara Israel menolak untuk membunuh penduduk sipil Palestina.

Sumber-sumber Zionis Israel terakhir mengakui seorang tentara cadangannya menolak dikirim ke medan perang sebagai bentuk protesnya membantai orang-orang tak berdosa. Ia didili dan dipenjara selama 14 hari.

Sumber-sumber itu juga menegaskan untuk pertama kalinya sejak perang muncul keinginan menolak perintah militer Israel dengan alasan ideologi yang berujung pada penolakan seorang tentara cadangan untuk ikut dalam operasi militer.

Michael Sefarad pengacara gerakan “berani menolak” menyebut 8 tentra cadangan Israel mengkonsultasikan keinginan mereka untuk mengumumkan menolak perintah untuk ikut dalam operasi militer di Gaza. Mereka bertanya mengenai hukuman paling berat yang akan mereka terima bila menolak, sambil mereka juga menegaskan bahwa semakin lama operasi militer keinginan mereka menolak akan semakin memuncak.

Penulis dan pakar militer Avi Vaksman dalam artikelnya yang dipublikasikan pekan lalu oleh koran Maariv menulis, sumber-sumber Israel tidak akan mengakui jumlah korban yang tewas dan cedera di pihak militer rezim ini agar tidak memberikan kekuatan dan spirit yang lebih kepada para pejuang Palestina dan sekaligus tidak menurunkan semangat tentaranya yang kalah. Vaksman menambahkan, Israel tidak akan mengumumkan jumlah korban kecuali hanya menyebut 10 korban tewas. Mereka tidak akan mengumumkan lebih dari itu, sekalipun jumlah korban telah melebihi seratus tentara. Karena di Israel ada undang-undang yang melarang korban tentara lebih dari 10 orang.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s